Website IPD-01

 

NOTA KULIAH KITAB INDUK PENSUCIAN DIRI (IPD) 162

 

Jangan biarkan kita mengadap di depan Allah dalam keadaan jiwa yang kotor. Bila kita mengadap dalam keadaan jiwa yang kotor, Akan timbul perasaan berburuk sangka pada Allah saat sakaratulmaut. Jiwa yang kotor menjadikan perasaan kita dendam, benci, sakit hati, iri hati dan Akan masuk perasaan mazmumah yang lain

Setiap anak adam sentiasa buat salah. Oleh itu, Kita  mesti sentiasa membersihkan diri dengan istighfar dan taubat. Analoginya pakaian kita yang kita pakai. Pakaian kita pun kita basuh walaupun tiada kekotaran. Tapi kita basuh disebabkan bau busuk. Jika kita tidak basuk pakaian yang  kita pakai   akan menyebabkan kita dijangkiti kurap, kudis , ruam dan penyakit kulit. Begitulah hati. Jika hati tidak dibersihkan, menyebabkan hati kita menjadi kotor dan kotor. Dan ia akan menyebabkan virus perasaan mazmumah itu menyerang masuk didalam hati. Maka Akan hilang ketenangan

Oleh itu kita perlu bersihkan hati dengan beberapa elemen:
1) Kekuatan jiwa
Untuk melakukan sesuatu  kebaikan banyak halangannya. Contahnya bukan mudah untuk bangun tahajjud. Perlukan keazaman dan kekuatan untuk bangun. Kekuatan jiwa yang kental Sangat diperlukan untuk mengharungi halangan tersebut.

Doalah pada Allah moga diberi kekuatan agar dapat melakukan ketaatan Kepada Allah. Contoh bila nak datang majlis ilmu. Susah sangat. Mohonlah pada Allah moga istiqamah dalam menuntut ilmu. Allah yang memberi kekuatan kepada kita.

2)Doa ditetapkan hati
Moga hati kita menjadi kerinduan pada Allah dalam melakukan ketaatan padaNya. Menjadikan hidup kita dengan Al Quran, bahagia dalam majlis ilmu dan kebaikan.

Ya Allah anugerahkan kepada kami, jiwa yang bertaqwa pada Allah.

Antara Doa supaya Allah menetapkan Iman kita::

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

Rabbabaa Laa Tuyigh Quluubanaa Ba’da Idz Hadaitanaa wa Hab Lana Mil-Ladunka Rahmatan Innaka Antal-Wahhaab

Artinya: “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (kurnia).” (QS. Ali Imran: 7))

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ

Yaa Muqallibal Quluub, Tsabbit Qalbi ‘Ala Diinik

Artinya: “Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.” (HR. Ahmad dan at Tirmidzi))

اللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوبِ صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلَى طَاعَتِكَ

Allaahumma Musharrifal Quluub, Sharrif Quluubanaa ‘Alaa Thaa’atik

Artinya: “Ya Allah yang mengarahkan hati, arahkanlah hati-hati kami untuk taat kepadamu.” (HR. Muslim)

Keterangan:

Ketiga doa di atas adalah doa yang bersumber dari Al Qur’an dan sunnah sohihah. Maka kita perlu memohon Dan berdoa kepada Allah setiap waktu, kerana terpelihara ataupun tercabutnya hidayah terletak pada kehendak dan kekuasaan Allah. Apabila Allah meneguhkan hidayah, tidak ada yang dapat memalingkan dan menyesatkannya

مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِي وَمَنْ يُضْلِلْ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

“Sesiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan Sesiapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi.” (QS. Al A’raf: 175))

Pada ketiga doa di atas mengandungi permohonan terpeliharanya hati. Kerana hati merupakan penentu baik dan buruknya amal perbuatan seseorang. Dia menjadi pusat takwa dan hidayah. Namun, dia juga menjadi pusat kekufuran dan kesesatan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

أَلَا وَإِنَّ فِي اَلْجَسَدِ مُضْغَةً, إِذَا صَلَحَتْ, صَلَحَ اَلْجَسَدُ كُلُّهُ, وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ اَلْجَسَدُ كُلُّهُ, أَلَا وَهِيَ اَلْقَلْبُ

“ ….ketahuilah sesungguhnya di dalam jasad itu ada segumpal daging, apabila baik maka baiklah seluruh jasadnya, dan apabila rosak maka rosaklah seluruh jasadnya, ketahuilah bahawa dia itu adalah hati.” (Muttafaq ‘Alaih dari An Nu’man bin Basyir))

Sedangkan hati  seseorang berada di bawah kendalian Allah ‘Azza wa Jalla. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “sesungguhnya hati anak Adam (manusia), semuanya berada di antara dua jari dari jari-jemari Allah, laksana hati yang satu, Dia arahkan ke mana sahaja yang Dia kehendaki.” (HR. Muslim)

Dalam riwayat at Tirmidzi dari hadis Malik bin Anas, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Sesungguhnya hati itu berada di dua jari dari jari-jari Ar Rahman, Dia membolak-balikkan sekehendak-Nya.” Dalam riwayat Ahmad, “jika Dia berkehendak (untuk menjadikannya sesat) maka akan disesatkan-Nya dan jika berkehendak ditetapkan iman maka akan tetap diteguhkan di atas petunjuk.”

Sedangkan sesiapa yang hatinya dijaga oleh Allah dengan hidayah, tiada seorang pun yang boleh menyesatkannya.

مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

“Sesiapa yang diberi hidayah oleh Allah maka tidak seorangpun yang boleh menyesatkannya. Sebaliknya, siapa yang disesatkan oleh Allah maka tida seorangpun yang boleh memberinya petunjuk.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, at Tirmidzi dan lainnya)

Kerananya, kita sentiasa memohon kepada Allah, Tuhan kita semua, agar tidak menjadikan sesat hati kita setelah dia memberi petunjuk dan kita juga memohon limpahan rahmat dari sisi-Nya, sesungguhnya Dia dzat Maha Pemberi.

Taqwa merupakan antibodi hati kita. Contoh bila kita terkena fitnah. Taqwa itu yang menguatkan jiwa kita. Kita akan bermuhasabah , Rasulullah kena fitnah lagi teruk. Kita sikit sahaja. Jika kita tidak ada taqwa, kita akan rasa dendam dan benci pada yang menfitnah. Dan kita akan mula berpenyakit mazmumah seperti orang yang menfitnah kita. Bila hati semakin teruk, iman terjejas .

Hati itu di lapisi iman dan taqwa. Tebalkan iman dan taqwa dengan amal soleh , kebaikan dan ketaatan pada Allah. Bersihkan hati dengan taubat dan istighfar. Sentiasalah mohon pada Allah.

Bersihkan  jiwa kita dengan memaafkan orang yang buat salah pada kita. Jangan biarkan dendam itu berpanjangan. Jika kita sukar memaafkan , muhasabah kembali hati kita. Adakah kita sedang sakit dengan penyakit hati? Berlapang dada akan menjadikan diri kita tenang. Moga Allah sentiasa memberi kebaikan kepada kita dan memudahkan segala urusan kita. Dan moga-moga mereka yang pernah kita lakukan kesalahan  kepadanya, mudah juga untuk memaafkan kita. Orang yang bersifat dendam akan mengalami kesukaran dalam hidup. Syaitan akan makin “support”. Maka kita telah membuka luas jalan masuk syaitan.

maafkan-orang.jpg.jpeg

3) Jangan mengikut jejak langkah Syaitan

Syaitan akan sentiasa menyuruh manusia berbuat perbuatan yang keji dan kemungkaran. Bila melakukan kejahatan, mudah sahaja kerna di bantu oleh syaitan. Bila nak buat kebaikan, sukarnya dalam hidup. Banyak halangan. Syaitan akan masuk dalam hati seseorang dengan perasaan tidak puas hati dan dengki. Manakala mudahnya menjadikan kita sombong kerana kesombongan itu datangnya dari harta, takhta, dan rupa.

Belajarlah untuk mencari Redha Allah.

 

#FatehteamNotaKuliah

 

Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani – IPD 162 [070116]
[#FatehteamLive]
💚KULIAH DHUHA – IPD 162 [070116]
Bersama Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani
Kitab Induk Pensucian Diri
Masjid Masjid Negeri Shah Alam
.
Tonton Live:
👇👇👇

www.fatehteam.com/live

PERCUMA!!!
Sertai Telegram Fatehteam Channel:
Dengan Click Link:
👇👇👇
https://goo.gl/w4StP5
.
Facebook: https://www.facebook.com/teamfatehteam
Youtube: https://www.youtube.com/fatehteam
.
.
Ceramah Agama , Kiamat , Ustaz Ahmad Dusuki , Kematian , Kuliah Agama , Ustaz Dasuki , Ceramah Agama Islam , Ustaz Dusuki , Ustaz Ahmad Dasuki , Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani , Ustaz Dasuki Abd Rani , Fatehteam , Rahsia Kematian Alam Akhirat & Kiamat , Induk Pensucian Diri, IPD 162, 070116

 

Website IPD-01

Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani – IPD 162 [070116]

%d bloggers like this: